Rezim Jokowi Terlalu Phobia Dengan Bendera Tauhid

Rezim Jokowi Terlalu Phobia Dengan Bendera Tauhid

BAGIKAN
Ilustrasi, Seorang pejuang mengibarkan bendera bertuliskan kalimat tauhid

kamarberita.com, JAKARTA – Majelis Ulama Indonesia (MUI) menilai pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) terlalu phobia dengan bendera bertuliskan kalimat tauhid.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Ketua Komisi Hukum MUI Pusat, Brigjen Polisi (Purn) Anton Tabah Digdoyo

“Padahal sebelum ada HTI, bendera dan simbol-simbol tauhid sudah ada dimana-mana. Sangat naif kaitkan bendera Rasulullah SAW dengan HTI dan lain-lain,” kata Anton Digdoyo dalam keterangannya kepada redaksi, Senin (5/11/2018).

Rezim ini juga terkesan tidak percaya kepada birokrasinya sendiri yang kompeten yaitu Kemendagri, termasuk MUI yang tegas menyatakan bendera yang dibakar di Garut bukan bendera HTI, tapi bendera Nabi Muhammad SAW yang kini disebut bendera tauhid dan milik umat Islam se-dunia.

Sebelumnya, Kementerian Dalam Negeri lewat Direktorat Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum (Ditjen Polpum) dengan jelas dan tegas menyatakan bendera bertuliskan kalimat tauhid bukan bendera HTI.

Anton Digdoyo juga menyebutkan, umat Islam Indonesia sangat cinta NKRI, karena NKRI ini ada juga karena umat Islam. Maka umat Islam Indonesia tidak akan pernah mengganti bendera Merah Putih dengan bendera apapun.

“Adapun bendera tauhid tersebut hanya digunakan secara insidental di event-event tertentu sebagai wujud iman, akidah memuliakan bendera Rasulullah SAW,” ungkap Anton. (al)

Loading Facebook Comments ...

TINGGALKAN KOMENTAR